.

Thursday, March 3, 2011

Prasasti Adityawarman

Salah satu peninggalan bersejarah yang sangat penting untuk menunjukkan sebuah peristiwa di waktu lampau adalah prasasti. Barisan huruf-huruf kuno yang terukir pada batu prasasti terkadang dapat menunjukkan masa ketika prasasti tersebut ditulis. Prasasti Adityawarman adalah salah satu peninggalan bersejarah yang dimiliki oleh masyarakat Minangkabau. Cagar budaya tersebut terletak di pinggir jalan lintas Batusangkar-Sumatera Barat; yang tidak begitu jauh dari Istana Pagaruyung. Masyarakat Minangkabau lebih mengenal prasasti Adityawarman dengan Batu Basurek. Huruf yang dipahat pada batu prasasti adalah huruf Jawa kuno. Sedangkan bahasa yang dipakai adalah Sangsekerta bercampur dengan sedikit bahasa Melayu kuno. Isi Prasasti tersebut berupa puji-pujian terhadap Adityawarman sebagai penganut Budha Bairawa. Adityawarman adalah salah satu raja pada Kerajaan Pagaruyung, Minangkabau (Sumatera Barat). Disebutkan pada tahun 1347 Adityawarman memproklamirkan diri menjadi raja Malayapura (baca: Minangkabau) yang dirujuk menjadi kerajaan Melayu yang berada di Dharmasraya. Adityawarman sendiri merupakan anak dari Dara Jingga yang merupakan putri dari kerajaan Dharmasraya. Ia sebelumnya bersama-sama Mahapatih Gajah Mada berperang menaklukkan Bali dan Palembang. Pada masa pemerintahannya, kemungkinan Adityawarman memindahkan pusat pemerintahannya ke daerah pedalaman Minangkabau.

Sayangnya tidak banyak informasi yang bisa digali di sekitar prasasti ini. Jika hanya sepintas keberadaan prasasti ini tidak terlihat. Tidak ada tanda-tanda yang jelas di sekitar prasasti yang menunjukkan bahwa tempat tersebut terdapat sebuah prasasti yang merupakan salah satu sumber sejarah dari kerajaan Minangkabau.


Jika artikel ini bermanfaat, silahkan copy paste dan jangan lupa mencantumkan sumbernya

0 comments:

Post a Comment

Pembaca yang budiman tentunya masih banyak kekurangan dengan artikel yang saya tulis ini. Sehingga saya akan sangat senang dan berterima kasih dengan saran, pertanyaan maupun kritik yang membangun. SAYA TUNGGU KOMENTAR PEMBACA SEMUA...